Tag Archives: cara mengetahui jenis kista

Jenis Kista Ovarium yang Berbahaya dan Harus di Operasi

Tahukah anda ternyata ada banyak Jenis Kista Ovarium , dan juga ada beberapa tingkat keganasan dan bahayanya yang harus anda waspadai !!!

Simak lebih lengkapnya DIBAWAH ini, sekaligus jenis pengbatannya !!!

Jenis Kista Ovarium dan Bahayanya Pada Wanita

Jenis Kista Ovarium

Di sini kita menggambarkan beberapa jenis dan macam jenis kista ovarium pada wanita.

Kista terbentuk dari perubahan jaringan selama fungsi normal haid. Kista yang normal akan menyusut dan hilang dengan sendirinya dalam waktu 2-3 siklus haid. Ada 2 jenis kista fungsional, yaitu:

A. kista folikular .

Kista folikular muncul dari folikel yang tidak bekerja selama siklus menstruasi. Folikel adalah rongga cairan yang biasanya terkandung dalam ovarium. Dalam keadaan normal, folikel yang berisi sel telur akan terbuka selama siklus menstruasi untuk melepaskan sel telur.

Namun, dalam beberapa kasus, folikel ini tidak terbuka, sehingga folikel tidak pecah atau melepaskan telur dan akhirnya menyebabkan bendungan cairan yang akan menjadi kista. Kista folikel biasanya tidak berbahaya, jarang menimbulkan nyeri dan sering hilang dengan sendirinya antara 2-3 siklus haid.

Kista folikel kecil sehingga biasanya tidak menimbulkan gejala apapun, kecuali rusak atau terpelintir, dapat menimbulkan gejala sakit kaku dan berat di daerah perut bagian bawah sebagai serangan usus buntu (apendisitis). Kista ini biasanya ditemukan secara kebetulan ketika dokter melakukan USG.

B. Jenis kista folikel

Jens kista ini adalah jenis yang paling umum ditemukan. Kista lutein. Karena perubahan hormon, folikel dapat diubah menjadi korpus luteum dan melepaskan telur dan kemudian dibuahi, maka berdegenerasi korpus luteum (hancur sendiri dan diserap oleh tubuh). Ini normal. Namun, kadang-kadang setelah telur dilepaskan, lubang keluarnya tertutup dan jaringan mengumpul di dalamnya, menyebabkan korpus luteum kista dan.

Kista ini biasanya hilang sendiri dalam beberapa minggu, tetapi kista ini dapat tumbuh hingga diameter 4 inci (10 cm) dan memiliki potensi untuk berdarah dengan sendirinya atau indung telur mendesak yang menyebabkan nyeri panggul atau perut. Jika kista berisi darah, kista dapat pecah dan menyebabkan perdarahan internal dan nyeri tajam tiba-tiba.

Beberapa kista lutein sering terjadi selama kehamilan. Kista ini tidak berbahaya, tidak perlu dihapus jika tidak mengganggu janin, tetapi membutuhkan pengawasan khusus. Kista ini akan menyusut atau hilang dengan sendirinya seiring dengan bertambahnya usia kehamilan. Ada beberapa jenis kista lutein, diantaranya adalah:

1. Kista lutein granulosa

kista lutein granulosa terjadi pada fungsional korpus luteum ovarium. Kista ini dapat diperbesar, sebagai akibat dari penimbunan darah yang berlebihan saat perdarahan fase dari siklus menstruasi dan bukan akibat dari tumor. Kista ini timbul pada awal kehamilan dan dapat mencapai 5-6 cm dengan diameter yang menyebabkan ketidaknyamanan di daerah panggul. Jika rusak, pendarahan pada satu sisi rongga perut. Pada wanita yang tidak hamil, kista ini akan membuat akhir menstruasi diikuti dengan perdarahan tidak teratur. Teka lutein kista. Teka kista lutein berisi cairan bening dan berwarna seperti jerami. Teka lutein Kista berhubungan dengan tumor ovarium dan terapi hormon.

2. kista dermoid .

Kista ovarium yang berisi berbagai jenis jaringan seperti rambut, kuku, kulit, gigi dan lain-lain. Kista ini dapat terjadi sejak kecil, bahkan mungkin sudah dibawa sejak dalam kandungan ibunya. Kista ini biasanya kering dan tidak menimbulkan gejala, tetapi dapat menjadi besar dan menyebabkan rasa sakit.

3. kista endometriosis.

Kista yang terbentuk dari jaringan endometriosis (jaringan mirip dengan lapisan rahim tumbuh di luar rahim) menempel pada ovarium dan mengembangkan menjadi kista. Kista ini sering disebut sebagai kista coklat endometriosis karena berisi darah mengental dan membeku, sehingga coklat-kemerahan berwarna. Kista ini berhubungan dengan penyakit endometriosis yang menyebabkan nyeri haid dan hubungan seksual yang menyakitkan.

4. denoma Kista .

Kista yang berkembang dari sel-sel di lapisan luar permukaan ovarium, biasanya bersifat jinak. Kistadenoma dapat tumbuh menjadi besar sehingga potensi ganas dan orgMH-organ lainnya dan menyebabkan rasa sakit.

5. kista polikistik .

Di sini, kista ovarium terbentuk mengandung banyak bangunan yang menyebabkan kista folikel ovarium penebalan disebabkan oleh gangguan hormonal, terutama androgen ( hormon yang dimiliki oleh orang-orang dalam jumlah besar. pada wanita, hormon ini biasanya dalam jumlah kecil) yang berlebihan. Hal ini membuat kista ovarium membesar dan menciptakan lapisan luar tebal yang dapat menghalangi ovulasi (telur pematangan), sehingga sering menjadi masalah infertilitas (ketidakmampuan untuk memiliki anak setelah hubungan seksual secara teratur, meskipun tidak menggunakan kontrasepsi dalam jangka waktu minimal satu tahun). Kista ini menyebabkan penurunan siklus menstruasi dan infertilitas terjadi.

6. Jenis kista ovarium yang lain .

Misalnya: kista germinal inklusi, kista Stein-Leventhal, ovarium kistoma simplex, dan lain-lain. Kebanyakan wanita yang memiliki kista ovarium tidak menimbulkan gejala. Gejala biasanya terjadi jika pasien memiliki kista dalam waktu yang lama. Gejala pada tahap awal umumnya sangat bervariasi dan tidak spesifik, yaitu dalam bentuk menstruasi gangguan / menstruasi. Jika telah diperbesar dan menekan rektum atau kandung kemih, dapat terjadi konstipasi atau sering buang air kecil. Bisa juga terjadi peregangan atau penekanan daerah panggul yang menyebabkan nyeri spontan atau nyeri selama hubungan seksual, bahkan perdarahan dapat terjadi.

Pada stadium lanjut, gejala yang berhubungan dengan adanya asites (penimbunan cairan di rongga perut) di dalam rongga perut, sehingga perut menjadi menonjol, kembung, mual, gangguan nafsu makan, gangguan buang air besar dan buang air kecil.

Penumpukan cairan juga bisa terjadi di rongga dada akibat penyebaran penyakit ke rongga dada yang mengakibatkan merasa sesak napas

Penyebab Terbentuknya Kista

Beberapa hal yang dapat mendorong terbentuknya kista adalah:

Pola makan.

Jika Anda makan banyak makanan berlemak dan kurang serat, maka kelebihan lemak akan sulit untuk dipecah oleh tubuh, sehingga dapat terus dengan gangguan hormonal.

Begitu juga dengan diet yang tidak teratur, mengkonsumsi zat sintetis tambahan dalam makanan oleh kecelakaan.

Faktor psikologis, seperti stres, depresi.

Pola ini dipengaruhi oleh hormon stres, yang menyebabkan jumlah yang tidak terkendali hormon / terganggu. Hal ini berdampak pada perkembangan kista yang tergantung pada hormonal, seperti endometriosis dan kista polikistik.

Faktor genetik

Ada beberapa orang yang kecenderungan genetik yang lebih besar untuk menderita kanker. Ada juga orang yang secara genetik cenderung. Oleh karena itu, jika riwayat kesehatan keluarga ada beberapa orang yang diketahui memiliki kanker, Anda harus waspada terhadap bagaimana untuk menghindari faktor-faktor yang dapat menyebabkan kanker.

gaya hidup tidak sehat, seperti kurang olahraga, merokok.

Faktor lingkungan seperti penggunaan bedak, konsumsi galaktosa dan sterilisasi tidak memiliki dampak pada perkembangan penyakit ini. Kehadiran kista di ovarium yang belum tentu mampu membuat kesulitan hamil. Hal ini tergantung pada jenis kista dan apakah ovarium yang terkena keduanya atau tidak. Jika hanya satu kista ovarium yang terkena dan yang lainnya tidak, maka selalu ada kemungkinan untuk hamil. Kehadiran kista di ovarium tidak selalu mengganggu kehamilan, ini tergantung pada jenis dan ukuran kista.

Kini Jenis Kista Ovarium meenjadi penyakit yang menakutkan setelah kanker, sebab jika seorang wanita terserang yang namanya kista, besar kemungkinan akan tererang kanker, dan jug amemperlambat yang namanya kehamilan, hingga dokter melarang wnaita untuk hamil karena alasan kista.

maka dari itu sebisa mungkin, Jenis Kista Ovarium apapun itu jika sudah terlihat gejalaya, harus segera di lakukanpengobatan, baik itu secara medis atau secara alternatif seperti mengkomnsumsi menggunakan ramuan tradisional

www.desyifa.com

Jenis Kista Ovarium yang Berbahaya dan Harus di Operasi